26.5 C
Banda Aceh
Sunday, October 10, 2021

Cerita Warga Afrika Selatan Menentang Kerusuhan: ‘Saya Lihat Kehancuran, Saya Menangis’

Johannesburg – Melihat kebuntuan yang tidak nyaman antara tentara Afrika Selatan dan kerumunan pemuda yang berhadapan pada Rabu di seberang jalan yang dipenuhi puing-puing di depan mal Maponya Soweto, Katlego Motati menggelengkan kepalanya dengan sedih.

“Saya berdiri di sini melawan pengacau dan hooligan,” kata pria berusia 32 tahun itu bercerita tentang kerusuhan dan penjarahan selama seminggu yang dipicu oleh pemenjaraan mantan Presiden Jacob Zuma. Rentetan kerusuhan itu telah menewaskan sedikitnya 72 orang.

Motati adalah salah satu dari puluhan warga yang keluar rumah untuk melawan kerusuhan yang mengguncang daerah miskin di Afrika Selatan.

“Ketika saya melihat kehancuran…saya menangis, melihat bagaimana semua ini terjadi,” kata Motati seperti dikutip AP, Kamis (15/7/2021). “Pada akhirnya, kami akan berjuang karena ini. Ekonomi kita akan benar-benar rusak.”

Polisi dan tentara Afrika Selatan pada Rabu berjibaku untuk menertibkan daerah-daerah miskin di provinsi Gauteng dan Kwa-Zulu-Natal yang dilanda kerusuhan dan penjarahan yang dipicu oleh pemenjaraan Zuma pekan lalu.

Menurut pemerintah, lebih dari 200 insiden kekerasan terjadi dalam semalam.

Pihak berwenang secara dramatis meningkatkan jumlah tentara yang dikerahkan menjadi 25.000 personel untuk membantu polisi dalam memulihkan ketertiban. Hal itu disampaikan Menteri Pertahanan Nosiviwe Mapisa-Nqakula pada Rabu malam.

Pernyataan menteri itu merupakan sebuah isyarat bahwa patroli luas kemungkinan diperlukan untuk mencegah serangan baru oleh geng-geng pemuda miskin.

Polisi mengatakan sekitar 1.234 orang telah ditangkap dalam kekacauan itu. Banyak dari kematian disebabkan oleh kekacauan yang terjadi saat ribuan orang menggeledah toko, mencuri makanan, peralatan listrik, minuman keras dan pakaian.

Motati mengatakan dia tahu beberapa dari mereka yang mengambil bagian dalam penjarahan.

“Orang-orang seusia saya, di lingkungan saya, membual tentang mencuri barang-barang dan membuat keranjang belanja penuh dengan barang-barang,” katanya. “Sebentar lagi mereka akan datang ke tempat saya untuk meminjam gula. Hal-hal itu tidak akan membantu mereka.”

Motati, seorang koki terlatih dengan bisnis kateringnya sendiri, mengatakan sulit menemukan klien di tengah pandemi virus corona (COVID-19).

“Pandemi telah memperburuk keadaan, tentu saja, tetapi kemiskinan, pengangguran sudah buruk,” katanya tentang ekonomi Afrika Selatan, yang berada dalam resesi sebelum pandemi.

Tingkat pengangguran Afrika Selatan sebesar 32%, bahkan lebih tinggi di antara orang-orang yang berusia di bawah 35 tahun. Meskipun negara berpenduduk 60 juta tersebut memiliki ekonomi paling maju di Afrika, negara ini adalah salah satu yang paling tidak setara di dunia, dengan lebih dari 50% orang hidup dalam kemiskinan dan banyak yang menderita kerawanan pangan kronis. Itu merupakan data Bank Dunia.

Kemiskinan Afrika Selatan telah meningkat sejak 1994 ketika apartheid—sistem brutal penindasan rasial yang berakhir dengan pemilu demokratis—memperburuk frustrasi.

“Pandemi dan penguncian membuat lebih banyak orang kehilangan pekerjaan. Ini hanya kesempatan bagi orang-orang untuk mengambil apa pun yang bisa mereka dapatkan,” kata Motati.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

spot_img
spot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
info terkait

Anggota DPD RI Asal Aceh : Peserta Tes CPNS dan Tenaga Honorer Jangan Terpengaruh Calo

BANDA ACEH | ACEH INFO - Senator DPD RI asal Aceh, HM Fadhil Rahmi Lc MA, atau akrab disapa Syech Fadhil meminta para peserta...
info terkini
info populer